Halo Sobat ! | Members area : Register | Sign in
About me | SiteMap | Arsip | Terms of Use | Dcma Disclaimer

JADWAL SHOLAT

AGENDA PENTING 2015

Jadwal Ujian Nasional Tahun 2015
Diberdayakan oleh Blogger.

Sahabat Setia

Gree-One Readers

Gree-One Students's Galeries

 IMG_20130109_105124.jpg  IMG_20130109_084434.jpg IMG_20120925_093228.jpg IMG_20120919_104621.jpg 10092012695.jpg 10092012694.jpg 10092012694.jpg IMG_1579.jpg IMG_0813.jpg IMG_20130116_134220.jpg IMG_0843.jpg IMG_0829.jpg 32198_132993103378531_7582571_n.jpg 32198_132990600045448_4235631_n.jpg 32198_132989960045512_2295770_n.jpg 14111_115470275130814_630387_n.jpg 14111_115470268464148_6818253_n.jpg 14111_115470265130815_6638426_n.jpg 14111_115466888464486_1242365_n.jpg 10318_103571019654073_3621569_n.jpg 10318_103571016320740_6694106_n.jpg IMG_0829.jpg 34263_142381749106333_6434591_n.jpg 32198_132995200044988_4312685_n.jpg 32198_132994103378431_7081214_n.jpg 5969_100550049956170_7837172_n.jpgSevenfold ! 5969_100440493300459_195226_n.jpgSevenfold ! 5969_100440493300459_195226_n.jpg 10318_103477216330120_114670_n.jpgdamang bos 30626_123155377695637_1231291_n.jpg 168786_187156821295492_5635236_n.jpg 163616_187155354628972_5663590_n.jpg photo DSC00537.jpg photo DSC00537.jpg 163614_187156131295561_923877_n.jpg%2BEDIT.jpg" width="320" border="0" height="320" />Rinjani Permatasari's photo.
Photobucket"/>  IMG_20130116_134256-1.jpg IMG_20130202_105734.jpg IMG_20130202_105713.jpg IMG_20130202_105453.jpg IMG_20130202_105303.jpg IMG_20130202_105158.jpg IMG_20130202_094841.jpg IMG_20130202_093924.jpg IMG_20130202_092053.jpg IMG_20130116_133116.jpg IMG_0857.jpg IMG_1607.jpg IMG_1606.jpg IMG_1592.jpg IMG_1585.jpg IMG_1579.jpg IMG_1212.jpg IMG_1206.jpg IMG_0850.jpg IMG_0237.jpg IMG_0236.jpg IMG_0230.jpg IMG_0226.jpg IMG_0223.jpg IMG_0220.jpg IMG_0216.jpg IMG_0072.jpg IMG_0217.jpg IMG_0843.jpg IMG_0875.jpg IMG_1597.jpg IMG_1596.jpg IMG_1625.jpg IMG_1591.jpg IMG_1579.jpg IMG_0829.jpg IMG_1579.jpg IMG_0840.jpg 35329_144622202215621_5166195_n.jpg 5969_100550056622836_6222622_n.jpg 10318_103571006320741_6025297_n.jpg 34914_142383585772816_2380126_n.jpg 14111_115466895131152_5854480_n.jpg Foto 14111_115470255130816_4102168_n.jpg

Translate

Pengikut

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Cari Blog Ini

Memuat...
http://berita.siap-sekolah.com/feed/
Home » » STATISTIK DESKRIPTIF

STATISTIK DESKRIPTIF

Selasa, 30 April 2013




 A.     Pengertian Statistik Deskriptif
Adalah statistik yang berfungsi untuk mendeskripsikan atau memberi gambaran terhadap obyek yang diteliti melalui data sampel atau populasi sebagaimana adanya, tanpa melalukan analisis dan membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum.
B.      Penyajian Data
Prinsip dasar penyajian data adalah komunikatif dan lengkap. Menarik perhatian pembacanya dan mudah dipahami.
1)      Tabel
Tabel terdiri dari dua macam : a. Tabel biasa dan b. Tabel distribusi frekuensi
Contoh Tabel Data Nominal:
Telah dilakukan pengumpulan data untk mengetahui komposisi pendidikan pegawai di Politeknik LP3I Jakarta Kampus Blok M. Berdasarkan studi dokumentasi diperoleh keadaan sebagai berikut:
a)      Bagian Pamasaran,    S1=2 orang; D3=5 orang; SMTA=4 orang
b)      Bagian Akademik,      S1=4 orang; D3=2 orang; SMTA=1 orang
c)      Bagian Keuangan,      S1=1 orang; D3=1 orang; SMTA=3 orang
d)      Bagian Penempatan, S1= 1 orang; D3=0 orang; SMTA=1 orang
Dari data mentah di atas dapat disusun  ke dalam table dibawah ini:
TABEL 2.1
KOMPOSISI PENDIDIKAN PEGAWAI
POLITEKNIK LP3I JAKARTA KAMPUS BLOK M

No Bagian Tingkat Pendidikan Jumlah
S1 D3 SMTA
1 Pemasaran 2 3 5 10
2 Akademik 4 2 1 7
3 Keuangan 1 1 3 5
4 Penempatan 1 0 1 2
Jumlah 8 6 10 24
Sumber data: Bagian Personalia
Contoh Tabel Data Ordinal


TABEL 2.2
RANGKING SKOR TOEIC
Periode Juli 2012 sd Juni 2013

No Nama Karyawan Skor TOEIC Rangking
1 Nengwida 780 1
2 Harti 560 2
3 Nunung 440 3
4 Puspita 420 4
5 Iwan 300 5
Rata-Rata Skor TOEIC 500
Sumber Data: Bagian Personalia
Contoh Tabel Data Interval
Dari hasil penelitian kepuasan kerja pegawai menggunakan instrument dengan skala Likert dengan interval 1 sampai dengan 5 dimana skor 1 untuk sangat kurang; 2 untuk kurang; 3 untuk cukup; 4 untuk baik; dan 5 untuk sangat baik. Hasilnya disajikan dalam table di bawah ini.
TABEL 2.3

TINGKAT KEPUASAN KERJA PEGAWAI

No Aspek Kepuasan Kerja Tingkat Kepuasan
1 Gaji 37.58
2 Insentif 57.18
3 Transportasi 68.60
4 Perumahan 48.12
5 Budaya Kerja 54.00
Sumber Data: Bidang Personalia
2)      Tabel Distribusi Frekuensi
Disusun bila jumlah data yang akan disajikan cukup banyak, sehingga kalau disajikan dalam bentuk tabel biasa menjadi tidak efisien, kurang komunikatif, dan tidak menarik. Selain itu tabel ini dibuat untuk persiapan pengujian terhadap normalisasi data yang menggunakan kertas peluang normal.
Contoh Tabel Distribusi Frekuensi
TABEL 2.4
DISTRIBUSI FREKUENSI
NILAI MATAKULIAH STATISTIKA 150 MAHASISWA

No Kelas Kelas Interval Frekuensi
1 10 – 19 1
2 20 – 29 6
3 30 – 39 9
4 40 – 49 31
5 50 – 59 42
6 60 – 69 32
7 70 – 79 17
8 80 – 89 10
9 90 – 99 2
Jumlah 150
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam tabel distribusi frekuensi
a)      Tabel di atas memiliki 9 kelas. No 1 sd 9
b)      Pada setiap kelas mempunyai kelas interval. Interval nilai bawah dengan atas disebut panjang kelas.
c)      Setiap kelas interval mempunyai frekuensi (jumlah).
d)      Tabel distribusi frekuensi tersebut bila mau dibuat menjadi tabel biasa akan memerlukan 150 baris (n=150) jadi akan sangat panjang.
Pedoman Umum membuat Tabel Distribusi Frekuensi
Langkah pertama dalam membuat tabel distribusi frekuensi adalah menentukan kelas interval. Terdapat 3 pedoman yang dapat diikuti:
a)      Berdasarkan Pengalaman, berdasarkan pengalaman jumlah kelas interval yang digunakan dalam menyusun tabel distribusi frekuensi berkisar antara 6 sd 15 kelas.
b)      Ditentukan dengan membaca grafik
c)      Ditentukan dengan rumus Sturges
Rumus Sturges :

K = 1 + 3,3 log n

Dimana :
K          = Jumlah Kelas Interval
n          = Jumlah data observasi
log       = Logaritma
Misal: Jumlah data 200, maka jumlah kelasnya (K) =
K = 1 + 3,3 log 200 = 1 + 3,3 * 2,30 = 8,59 dapat dibulatkan menjadi 8 atau 9
Contoh Cara Menyususn Tabel Distribusi Frekuensi
Dibawah ini nilai mata kuliah statistika dari 150 mahasiswa
27 79 69 40 51 88 55 48 36 61
53 44 93 51 65 42 58 55 69 63
70 48 61 55 60 25 47 78 61 54
57 76 73 62 36 67 40 51 59 68
27 46 62 43 54 83 59 13 72 57
82 45 54 52 71 53 82 69 60 35
41 65 62 75 60 42 55 34 49 45
49 64 40 61 73 44 59 46 71 86
43 69 54 31 36 51 75 44 66 53
80 71 53 56 91 60 41 29 56 57
35 54 43 39 56 27 62 44 85 61
59 89 60 51 71 53 58 26 77 68
62 57 48 69 76 52 49 45 54 41
33 61 80 57 42 45 59 44 68 73
55 70 39 59 69 51 85 46 55 67
a)      Hitung jumlah kelas interval
K = 1 + 3,3 log 150 =1+ 3,3 * 2,18 = 8,19 Boleh 8 atau 9. Kita gunakan 9.
b)      Hitung rentang data, yaitu data terbesar dikurangi data terkecil kemudian ditambah 1. Data terbesar 93 dan terkecil 13.
Jadi 93 – 13 = 80 + 1 = 81
c)      Hitung panjang kelas
Panjang Kelas = Rentang : Jumlah Kelas; 81 : 9 = 9. Walau dari hitungan panjang kelas 9, tetapi pada penyusunan tabel ini digunakan panjang kelas 10.
d)      Susun interval kelas
Secara teoritis penyusunan kelas dimulai dari data terkecil, yaitu 13. Tetapi supaya komunikatif maka dimulai dengan angka 10
e)      Memasukan data dengan tally
Dengan cara mencoret data yang telah dimasukkan dimulai dari paling awal (27) yang masuk ke kelas no 2 (20-29) dan seterusnya data 53 dengan tally di setiap kelas tersedia. Jumlah tally harus sama dengan jumlah data. Setelah frekuensi ditemukan lalu tally dihilangkan.
TABEL 2.5
PENYUSUNAN TABEL DISTRIBUSI FREKUENSI
DENGAN TALLY
No Kelas Kelas Interval Tally Frekuensi (f)
1 10 – 19 I 1
2 20 – 29 IIIII I 6
3 30 – 39 IIIII IIII 9
4 40 – 49 IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII I 31
5 50 – 59 IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII II 42
6 60 – 69 IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII II 32
7 70 – 79 IIIII IIIII IIIII II 17
8 80 – 89 IIIII IIIII 10
9 90 – 100 II 2
Jumlah  : 150
Tabel Distribusi Frekuensi Kumulatif
Kumulatif adalah tabel yang menunjukan jumlah observasi yang menyatakan kurang dari nilai tertentu.
TABEL 2.6
DISTRIBUSI FREKUENSI KUMULATIF
NILAI STATISTIKA 150 MAHASISWA
Kurang Dari Frekuensi Kumulatif
Kurang dari 20 1
Kurang dari 30 7
Kurang dari 40 16
Kurang dari 50 47
Kurang dari 60 89
Kurang dari 70 121
Kurang dari 80 138
Kurang dari 90 148
Kurang dari 101 150
Tabel Distribusi Frekuensi Relatif
Penyajian data lebih mudah dipahami bila dinyatakan dalam persen (%). Penyajian data yang merubah frekuensi menjadi persen dinamakan distribusi frekuensi relative. Cara pembuatannya adalah dengan merubah frekuensi menjadi persen.

TABEL 2.7
DISTRIBUSI FREKUENSI RELATIF
NILAI STATISTIKA 150 MAHASISWA

No Kelas Kelas Interval Frekuensi Relatif (%)
1 10 – 19 1 0,67
2 20 – 29 6 4,00
3 30 – 39 9 6,00
4 40 – 49 31 20,67
5 50 – 59 42 28,00
6 60 – 69 32 21,33
7 70 – 79 17 11,33
8 80 – 89 10 6,67
9 90 – 100 2 1,33
Jumlah  : 100

3)      Grafik
Dua macam Grafik:
a)   Grafik Garis (polygon)
Dibuat untuk menunjukan perkembangan suatu keadaan. Perkembangan tersebut bisa naik dan bisa turun.
b)   Grafik Batang (histogram) dan dikembangkan ada juga
c)   Grafik Balok (3D)
4)      Diagram Lingkaran (Piechart)
Diagram lingkaran digunakan untuk membandingkan data dari berbagai kelompok.
Contoh : Jumlah pengguna handphone dari berbagai merk dagang.
Jumlah pengguna Nokia                     = 20%
Jumlah pengguna Sonyeriksson          = 15%
Jumlah pengguna blackberry             = 45%
Jumlah pengguna Samsung                = 10%
Jumlah pengguna hp china                 = 10%
dari data diatas dapat dibuat diagram lingkaran sebagai berikut :
5)      Pictogram (Grafik Gambar)
Adakalanya supaya penyajiannya lebih menarik dan komunikatif maka penyajian data dibuat dalam bentuk pictogram.
C.      Pengukuran Gejala Pusat (Central Tendency)
Modus, Median dan Mean merupakan teknik statistik yang digunakan untuk menjelaskan kelompok yang didasarkan atas gejala pusat dari kelompok tersebut, namun dari tiga macam teknik tersebut yang menjadi ukuran gejala pusatnya berbeda-beda.
1)   Modus (Mode), adalah nilai yang sering muncul dalam kelompok.
Contoh:
Hasil observasi terhadap umur pegawai di Departemen X adalah: 20, 45, 60, 56, 45, 45, 20, 19, 57, 45, 45, 51, 35. Untuk mengetahui modus umur dari pegawai maka dilihat data yang paling sering muncul, yaitu 45 sebanyak 5 data.
2)   Median, adalah salah satu teknik penjelasan kelompok yang didasarkan atas nilai tengah dari kelompok data yang telah disusun urutannya dari yang terkecil sampai yang terbesar atau sebaliknya.
Contoh Jumlah data ganjil. Dari data umur pegawai di atas diurutkan menjadi : 19, 20, 20, 35, 45, 45, 45, 45, 45, 51, 56, 57, 60. Nilai tengahnya adalah data ke 7 yaitu 45.
Contoh jumlah data genap (10 data). Data tinggi badan pegawai 145, 147, 167, 166, 160, 164, 165, 170, 171, 180 cm. Diurutkan (dari yang paling besar atau dari yang paling kecil) 180, 171, 170, 167, 166, 165, 164, 160, 147, 145 cm. Nilai tengahnya adalah dua angka yang ditengah dibagi 2. (166 + 165)/2 = 165,5 cm.
3)   Mean, adalah teknik penjelasan kelompok yang didasarkan atas nilai rata-rata dari kelompok tersebut. Rata-rata (mean) didapat dengan menjumlahkan data seluruh individu dalam kelompok itu, kemudian dibagi dengan jumlah individu yang ada pada kelompok tersebut.
Me = ∑ xi / n

Rumus Mean :
Dimana :           Me       = Mean (rata-rata)
∑          = Eplison (baca: jumlah)
xi                    = Nilai x ke I sampai ke n
n          = Jumlah individu
Contoh : Sepuluh pegawai PT Sentosa berpenghasilan sebulannya dalam dolar seperti berikut : 90, 120, 160, 60, 180, 190, 90, 180, 70, 160.
Me = (90+120+160+60+180+190+90+180+70+160) : 10 = 130
4)   Menghitung Modus, Median, Mean untuk data Bergolong. (Tersusun dalam Tabel Distribusi Frekuensi)
Contoh: Hasil tes kemampuan manajerial 100 pegawai PT Samudra
TABEL 2.8
DISTRIBUSI NILAI KEMAMPUAN MANAJERIAL
100 PEGAWAI PT SAMUDRA

Interval Nilai Kemampuan Frekuensi / Jumlah
21 – 30 2
31 – 40 6
41 – 50 18
51 – 60 30
61 – 70 20
71 – 80 10
81 – 90 8
91 – 100 6
Jumlah 100


Berdasarkan data di tabel di atas hitunglah Modus, Median, Mean.
Menghitung Modus
Rumus Modus





      Dimana :
Mo       = Modus
b          = Batas kelas interval dengan frekuensi terbanyak
p          = Panjang kelas interval
b1         = Frekuensi pada kelas modus dikurangi frekuensi kelas interval terdekat sebelumnya
b2         = Frekuensi kelas modus dikurangi frekuensi kelas interval berikutnya
Dari tabel 2.8 maka ditemukan :
Kelas modus = kelas keempat (f nya terbesar = 30)
b          = 51 – 0,5 = 50,5
b1                  = 30 – 18 = 12
b2         = 30 – 20 = 10 jadi
Modusnya = 50,5 + 10 ( 12/(12+10) ) = 55,95
Menghitung Median

      Rumus Median
                            ½ n – F
Md  =  b +  p  (                 )
f



Dimana :
Md       =  Median
b          =  Batas bawah dimana median akan terletak
n          =  Banyak data/jumlah sampel
p          =  Panjang kelas interval
F          =  Jumlah semua frequensi sebelum kelas median
f           =  Frekuensi kelas median
Dari tabel kita hitung median:
Setengan dari data (1/2 n) = ½ x 100 = 50. Jadi median terletak pada interval ke empat, karena sampai interval ini jumlah frekuensi sudah lebih dari 50 tepatnya 56. Dengan demikian pada interval ke empat merupakan kelas median batas bawahnya (b) adalah 51 – 0,5 = 50,5. Panjang kelas mediannya (p) adalah 10, dan frekuensi = 30. Adapun F nya = 2 + 6 + 18 = 26
Md       =  50,5 + 10 ( 50 – 26)  =  58,5
30
Menghitung Mean
Untuk lebih mudah kita buat tabel sebagai berikut terlebih dahulu:
TABEL 2.9
DISTRIBUSI NILAI KEMAMPUAN MANAJERIAL
100 PEGAWAI PT SAMUDRA

INTERVAL NILAI xi fi fi xi
21 – 3031 – 40
41 – 50
51 – 60
61 – 70
71 – 80
81 – 90
91 – 100
  25,535,5
45,5
55,5
65,5
75,5
85,5
95,5
  26
18
30
20
10
8
6
  51213
819
1.665
1.310
755
684
573

Jumlah 100 6.070
Rumus Mean :


Dimana :
Me       = Mean untuk data bergolong
∑ fi              = Jumlah data/sampel
fi xi       = perkalian fi dengan xi. xi adalah rata-rata dari nilai terendah dan tertinggi.
Me = 6070/100 = 60,70
D.     Pengukuran Variasi Kelompok
Untuk menjelaskan data kelompok dapat juga didasarkan pada tingkat variasi data yang terjadi pada kelompok tersebut. Untuk mengetahui tingkat variasi kelompok data dapat dilakukan dengan melihat rentang data dan standar deviasi atau simpangan baku dari kelompok data yang telah diketahui.
1.   Rentang Data
Rentang data (range) dapat diketahui dengan mengurai data yang terbesar dengan data terkecil yang ada pada kelompok itu.
Rumus Rentang Data :

R = xt – xr

Dimana  :
R          =  Rentang
xt          =  Data terbesar dalam kelompok
xr         =  Data terkecil dalam kelompok
Contoh :
Sepuluh pegawai di PT  Damai memiliki gaji (dalam dolar) 50, 75, 150, 170, 175, 190, 200, 400, 600, 700
Data terkecil   = 50
Data terbesar  = 700
R = 700 – 50 = 650
Rentang data inilah yang menunjukan tingkat variasi kelompok
2.      Varians :

Varians adalah salah satu teknik yang digunakan  untuk menjelaskan homogenitas kelompok.
Varians  : Jumlah kuadrat semua deviasi nilai-nilai individual terhadap rata-rata kelompok
Akar varians = standar deviasi/simbangan baku
Varian populasi                       :  σ2
Standar deviasi                                               :   σ
Varians sampel                       :  s2
Standar deviasi sampel           :  s
Contoh Tabel cara menghitung varians dan simpangan baku sekelompok mahasiswa yang berjumlah 10 orang yang selanjutnya diberi symbol xi. Dari nilai 10 orang tersebut rata-rata x (mean) adalah :
x = (60+70+65+80+70+65+75+80+70+75)/10 = 71
Jadi rata-rata nilai = 71
Jarak antara nilai individu dengan rata-rata disebut simpangan. Simpangan (deviasi) mahasiswa no 1 adalah  60 – 71 = -11 dan seterusnya. Jumlah simpangan (xt – xr) jumlahnya harus nol.
TABEL 2.10
CARA MENGHITUNG VARIANS DAN SIMPANGAN BAKU
NILAI 10 MAHASISWA
NO NILAI SIMPANGAN         _
( xi  –   x )
  SIMPANGAN KUADRAT        _
( xi –   x )2

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10 60
70
65
80
70
65
75
80
70
75 -11
-1
-6
9
-1
-6
4
9
-1
4 12
11
36
81
1
36
16
81
1
16
JUMLAH 710 0 390


S2   = 390   =  39
          10
S    =  √39  =  6,2450
_
σ2  =  Σ ( xi  -  x  ) 2
n
_
σ    = √ Σ ( xi  -  x  ) 2    
                                    n
_
S2       = Σ ( xi  -  x  ) 2
                           (n-1)
Indeks/koefisien Variasi
Indeks Variasi   =        s           x 100 %
Rata-rata
Contoh :
Data Kelompok I                     :  4, 6, 8, 10, 12, 14, 16
Data Kelompok 2                    : 104, 106, 108, 110, 112, 114, 116
Rata-rata Kelompok 1             =  4+6+8+10+12+14+16
7
=  10
s kelompok 1                           =  4,32
Rata-rata kelompok 2                         =  104+106+108+110+112+114+116
7
=  110
S kelompok 2                           =  4,32
Koefisien Variasi kelompok 1 =   (4,32/10)   x 100 % = 43,2%
Koefisien Variasi kelompok 2  =   (4,32/110) x 100 % = 3,93 %
1. 3.      Menghitung Standard Deviasi Untuk Data Bergolong
      Rumus :
                     
S   = √ Σfi ( xi  -  x  )2
(n-1)

TABEL 2.11
TABEL PENOLONG UNTUK MENGHITUNG
STANDAR DEVIASI DARI DATA BERGOLONG
 Interval Nilai
  fi
  xi
        _xi -  x
     _(xi – x )2
          _fi (xi – x)2

21 – 30
31 – 40
41 – 50
51 – 60
61 – 70
71 – 80
81 – 90
91 – 100
  2
6
18
30
20
10
8
6
  25,5
35,5
45,5
55,5
65,5
75,5
85,5
95,5
  -35,2
-25,2
-15,2
-5,2
4,8
14,8
24,8
34,8
  1.239,04
639,04
231,05
27,04
23,04
219,04
615,04
1.211,04
  2.478,08
3.810,24
4.158,72
811,20
460,80
2.190,40
4.920,32
7.266,24

JUMLAH 100 - - -  26.096,00

                            _
S   =  √ Σfi ( xi  -  x  )2
(n-1)
= √ 26.096 /99    = √  264,09     =  16,24
Source: Mata Kuliah Politeknik LP3I Jakarta

2 Responses to "STATISTIK DESKRIPTIF"

Ifan Irfansyah mengatakan...
[reply]

Assalamualaikum..

Diyo Dhika mengatakan...
[reply]

saya alumni thn 2005 ,
isi dari blog menarik pak ,tapi tataletak blognya masih berantakan hehe

Poskan Komentar